Semangat!

June 11, 2011

an NaFs Wa soLaH

ALLAHUAKBAR ALLAHUAKBAR
ASYHADU ALLA ILAH ILLAHAILLAH
...


Seketika azan SUBUH berkumandang, 
lalu bangkitlah anak ADAM mempersiapkan diri mengadap Ilahi.
Seutas demi seutas benang ikatan laknatullah di urai,
lantas menyegarkan tubuh hamba yang dikejar kematian.
Nikmat IMAN mula meresapi diri justeru melahirkan rasa tawaddhuk di dalam hati.
Terkenang kembali peristiwa lalu yang mengancam keselamatan akhirawi,
betapa semalam dia alpa akan kekuasaan Tuhan, 
betapa semalam dia terleka dengan janji syaitan, 
betapa semalam dia kecundang,
  ALLAH MAHA PENGAMPUN.
Selesai berwuduk, lalu digagahkan kaki melangkah ke rumah Tuhannya
Bahawasanya dia ingat, Tuhan tidak memerlukannya, bahkan dia yang memerlukan Tuhan. 
Setiap langkah diiringi az-zikr memuji Allah, 
direnung seketika langit ciptaan Yang Esa.
Teringat ia akan firman Tuhannya, 'langit dan bumi itu dulu adalah satu'.
SUBHANALLAH, sungguh Kau Maha Bijaksana ya Tuhanku
Sejenak kemudian ia tersentak 
Firman Allah yang mana mengkhabarkan runtuhnya langit di hari kiamat
Ketaran pada tubuh membayangkan saat itu. 
RUANG UTAMA MASJID ,
dia mencari sesuatu,, sejurus kemudian ia melangkah ke satu sudut.
Tersusun rapi kitab Al -Quran.

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم

ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَـٰلَمِين

ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم

مَـٰلِكِ يَوْمِ ٱلدِّين

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

ٱهْدِنَا ٱلصِّرَ ٰط ٱلْمُسْتَقِيمَ

صِرَ ٰطَ ٱلَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ 

ٱلْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ ٱلضَّاۤلِّينَ

Ampunkan aku ya ALLAH, aku milikmu dan sesungguhnya tiada Tuhan selainMu, 
kepada-Mu jua kelak aku dihadapkan. 
Saat muazzin beriqamah, bangkit dia untuk menunaikan kefardhuan, 
saf pertama menjadi tujuan mengenang ganjaran lebihnya keberkatan yang hadapan. 
Sebaik imam mengangkat takbir, 
tiada leka dia menyegerakan takbirnya agar seiringan dengan para malaikat. 
Sayu ia mengadap Tuhannya, 
malu akan segala perbuatan dosanya, 
risau entah diterima solatnya atau dilempar para malaikat kembali ke daerah kehinaan.
Segala perbuatannya dirasa sia-sia tanpa keredhaan Tuhan, 
Tanpa sedar, dia hanyut dalam kasihnya kepada Ilahi.
...
..ALLAHUAKBAR..



Bila mana dia bersujud kepada ILLAHnya
terbayang ia pengakhiran hayatnya
bercucuran permata jernih jatuh jauh dari sudut hatinya. 
Apakah ia terlepas seksaan lubang neraka?, 
apakah kelak ia dibangkitkan sempurna seperti manusia?, 
apakah amalannya diterima?

SELESAI MENGHADAP ILAHI

Berdoa ia ke kehadrat Tuhannya, moga sempurna imannya,
dikuatkan pegangan agamanya,
diteguhkan pegetahuannya....juga

moga pengakhiran jiwanya di dunia
dengan redha-Nya



3 comments:

  1. andainya hari2ku begitu pasti bahagia..:)

    ReplyDelete
  2. tula pasal, byk betol ujian en...harap ak boleh jadi cam die. . .

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...